Pages

Dugaan Cuti - Cuti

Saturday, February 13, 2010 Read Comment
Seruan menuntut kita beramal sebagai syarat memperoleh kejayaan.
Adakalanya amalan yang dituntut itu membuatkan kita rasa terbeban dan tidak mampu untuk melakukannya.

Lantas, alasan - alasan dikeluarkan bagi meringankan tuntutan beramal.
Semuanya ingin diringan dan dimudah supaya mengikut keselesaan hidup sedia ada.

Mengapa?

Masih belum merasa ia sebagai keperluan. Merasakan ia sebagai beban.
Tidak merasa keperluan umat yang sangat mendesak untuk setiap individu itu berubah.

Keperluan kepada ketenangan di dunia itu masih pada movie, bukannya pada zikir.
Keperluan kepada kepuasan hidup masih pada kebendaan, bukannya pada kebaikan.

Semuanya dirasakan sebagai beban akibat tidak faham dan menjiwai keperluan sebenar.

Selepas peperangan di Gaza pada akhir Disember 2008 yang lalu, seseorang telah bertanya pada penasihat Perdana Menteri Palestin, Ismail Haniya:

Bagaimana para ibu di Palestin mendidik anak - anak mereka menjadi kader dakwah di Gaza?

Lantas, jawab penasihat itu,

Kita mempunyai program di pelbagai sekolah. Pada musim sejuk, kami menghafal kitabullah selama dua bulan dan melakukan peperiksaan.

Tidak diizinkan sesiapa jua menyertai program ini kecuali mereka yang mempunyai akhlak yang baik dan terpilih.

Mereka menghafal Quran dari pagi hingga ke malam hari. Mereka tidak berhubungan dengan kehidupan lain.

Dan ada juga yang tidak pulang ke rumah sampai satu minggu. Kita menyediakan makanan untuk mereka. Setelah mereka berhasil menghafal al-quran, kami berikan mereka penghargaan.

Jika ada 5000 orang yang menghafal al-quran dalam dua bulan di dalam program ini, masih ada warga lain yang menghafal al-quran di luar sana. Jumlah 5000 itu adalah hafal seluruh al-quran.

Yang lain, ada yang menghafal separuh atau dua pertiga al-quran. Dan insyaAllah jumlah penghafal al-quran menjadi 10000 orang.

Warga gaza sangat bersemangat menyertai program ini. Mereka bersedih apabila anak - anak mereka tidak dapat menyertainya. Kerana itu mereka mendorong anak - anak mereka untuk menghafal al-quran.

Hal itu berlangsung walaupun dalam blockade, seperti tak ada suasana mengganggu mereka. Mereka tak terpengaruh di blockade bahkan dalam situasi perang sekalipun. Proses penghafalan Al-Quran terus berlanjutan!

Misalnya, di akhir bulan lalu, sejumlah pemuda melakukan penghafalan al-quran.
Malah, semua karyawan media turut sama dalam aktiviti penghafalan.
Meskipun mereka menderita, tetapi mereka tidak terpengaruh dengan keadaan di Gaza.

Siapapun yang berkunjung di Gaza akan melihat ada suasana masyarakat yang tidak ada di tempat lain.

Inilah rahsia kemenangan mereka dan kemenangan orang terdahulu sebelum ini. Merasakan keperluan kepada kemenangan itu adalah kepada beramal.

Merasakan amalan itu adalah keperluan, bukan beban!


Perlunya mujahadah yang sangat kuat waktu cuti - cuti ni!
Sedaya upaya untuk menjaga mutabaah amal.
Baca sirah Nabawiyah.Baca bahan2 tarbiyyah yang dibawa balik. Assignments jangan lupa. :)

"Awak kena banyak membaca, fiqa. This time akak lenient sikit ngan awak. Kalau xde idea time buat assignment, baca buku ni. Patutnya, kena baca buku, then kalau otak tepu, baru buat assigment.." Pesan seorang kakak.

"hehe. Baik! InsyaAllah".

Moga Allah permudahkan. InsyaAllah.
Dearest Assaff, Salam mujahadah. ^^

6 voice (s):

fitrijohari at: February 13, 2010 at 1:54 PM said...

lain sungguh cara diorg tenangkan fikiran..
tp sepatutnya memang kene macam tu pun...bukankah dengan mengingati Allah hati menjadi tenang?

tapi kita je yg xmujahadah...
bukan senang kan dengan keadaan dunia hedonism sekarang...

masih ada ruang..masih ade peluang..
moge sentiase ditunjuk jalan olehnya~

tulip putih at: February 13, 2010 at 2:34 PM said...

insyaAllah.
thanks a lot 4da advices!
inspired me.
insyaAllah..

the same goes 2 u.
mge Allah beri petunjuk..
insyaAllah

mfazli at: February 13, 2010 at 11:47 PM said...

wah! gangsternya akak naqibahmu! :P
(tapi memang sepatutnya camtu pong.huhu)

tulip putih at: February 14, 2010 at 3:50 AM said...

=D
akak naqibahku mmg gangster selalu..
hoho..ni br sikit je dialog y di'quote kan..byk je lagi y lagi 'extreme" =D

tp bagus jugak..selalu menegur..
alhamdulillah, dpt duduk dekat ngn murobbi..:)

btol3!kne byk m'baca ni!

iqbalsyarie at: February 16, 2010 at 10:37 AM said...

erm...menarik.Saya tak pernah taw info pasal gaza tu..

tulip putih at: February 16, 2010 at 2:04 PM said...

mge ad manfaatny.
mge ilmu mnjadi amal.insyaAllah..

Related Posts with Thumbnails
 

© 2010 the labyrinth of piousBlogger Template by dzignine