Pages

Hakikat

Wednesday, June 23, 2010 Read Comment

Alhamdulillah. Hingga saat ini masih diberi peluang untuk terus menghirup udara segar berupa hidayah Allah. Seringkali hati ini terkadang sangat bimbang dan teragak-agak untuk menukilkan apa jua dalam ruang ini. Membaca lewat tulisan-tulisan yang sangat hebat dan pada hematku mengandungi ruh yang sangat tinggi sehingga dapat menggegar jiwa-jiwa yang kadangkala lesu untuk terusan mencari redha Allah.

Seringkali bermuhasabah bersendirian, dalam menyampaikan,
apakah mutaba'ah a'malku dihadapanNya sudah mencukupi untukku mendapat redhaNya.
apakah amalku lebih berat atau sangat ringan umpama angin yang tak nampak secara zahiriahnya dari kata-kata atau gerak hati yang aku luahkan,
apakah amalku dalam medan kerja da'wah dan tarbiyyah ini sudah dilakukan sehabis mungkin seperti mana Rasulullah dan para sahabat sangat tegar menghadapi musuh-musuh Allah lewat siri-siri peperangan/ghazwah yang dialami mereka meskipun tubuh badan pejuang-pejuang itu dipenuhi luka dan darah.
Sewajibnya, kekuatan itu datangnya dari Allah, hasil ketaqwaan yang sangat tinggi dan muroqobah yang sangat telus dan ikhlas denganNya.

SubhanaAllah, Alhamdulillah, Allahuakbar!
Teringat saat aku mengikuti kedua orang tuaku, yang kedua-duanya berusia 45 tahun sewaktu menghadiri praktikal haji tiga hari lepas.
Keduanya-duanya dijadualkan bakal menunaikan haji tahun hadapan,insyaAllah.
SubhanaAllah, alhamdulillah atas perasaan yang dikurniakan Allah sewaktu melihat ramainya orang-orang islam yang berpakaian ihram dan bertelekung, melakukan praktikal haji di kawasan tersebut.
Kelihatan kaabah tiruan, kawasan saie, dan wuquf dan lain-lain.
Terimbas-imbas tafsiran surah Al-Nasr, saat Allah memberikan kemenangan pembukaan kota makkah,
berbondong-bondong manusia memeluk agama Allah.
Apa jua pun, Allah menyuruh kita untuk berterusan memuji dan bertasbih,
memohon keampunan atas nikmat dan rahmat Allah yang dikurniakanNya.

Ternyata perasaan sewaktu itu sangat-sangat menenangkan.
Melihat orang ramai berpakaian putih, seolah-olah diri ini berada di tanah suci makkah, SubhanaAllah.
Biarpun matahari yang juga turut islam, tunduk dan patuh kepadaNya,
cuba menampakkan dirinya menerangi kami semua waktu itu.
Matahari juga mahu sama-sama bertasbih seperti kami mungkin!

Merasai alam al-wujud, semuanya tunduk dan patuh bertasbih memuji keagungan ilahi.
Saat peserta-peserta kursus berulang alik untuk berlatih membaling batu-batu, aku jua turut sama berulang alik, biarpun tidak berapa faham selok belok perjalanan program waktu itu.
Zikir Mathurat jugaku titipkan di hati dan bibir, kerana aku juga mahu turut bersama-sama mereka beribadah kepadaNya.

Terlintas di hatiku akan hakikat dan kesucian islam itu pada amal dan praktikal seorang penganutnya.
Sehingga jiwa-jiwa manusia memusatkan segala apa yang ada, disandarkan hanya kepada Allah.
Terimbas saat diriku mempelajari teori-teori haji kira-kira tiga tahun lepas dalam satu subjek yang wajib diambil di sekolahku.
Alhamdulillah, dengan izinNya, pada hari tersebut, aku menyaksikan sendiri hamba-hambaNya melakukan ibadah tersebut biarpun secara praktikal.
Satu perasaan yang sangat menenangkan jiwa. Alhamdulillah,SubhanaAllah, Allahuakbar.
Sungguh jelas hakikat islam itu sendiri pada a'mal hamba-hambaNya, bukan sekadar teori yang didengari oleh telinga-telinga.
Islam itu pada a'mal, kerana a'mal yang bakal disoal kelak olehNya.

Alhamdulillah Ya Allah, di atas kurniaan perasaa
n-perasaan ini.
Mungkin sekali diri terfikir. Saat jasad ini tidak diizinkanNya untuk berada di tempat itu,
mungkin perasaan ini adalah hadiah lain bagi Allah saat satu
sejarah tercipta. 20 Jun 2010.
Moga Allah berterusan melimpahi hidayahNya yang tidak putus-putus
dan mempermudahkan segala gerak kerja kita.

SubhanaAllah, Alhamdulillah, Allahuakbar!

Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan,
dan engkau melihat manusia berbondong-bondong masuk agama Allah,

maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonllah ampunan kepadaNya. Sungguh, Dia Maha Penerima Taubat.

(An-Nasr, 110:1-3)

2 voice (s):

Mr enliGhtEnment.. at: June 23, 2010 at 11:39 AM said...

sentiasa bersyukur dengan apa yang kamu miliki..kadang-kadang tak semua manusia beruntung seperti ini..mampu melihat sesuatu berdasarkan pandangan hati..lantas mendekatkan diri kepada iLahi..

sebuah perkongsian yang bermanfaat..untuk islam agama sejagat..

tulip putih at: June 30, 2010 at 1:53 AM said...

Allah jua sebaik2 pemberi hidayah..
kata2 akan diuji dgn a'mal..

(As-Saff, 61:2-3)

Related Posts with Thumbnails
 

© 2010 the labyrinth of piousBlogger Template by dzignine