Pages

Emotional

Saturday, July 3, 2010 Read Comment
Saat mendengar pengisian berkenaan thumuhat tarbiyyah,
cuba difahami setiap bait - bait kata penyampai,
berdoa agar Allah memberikan sebaik-baik ilham dan petunjuk
agar ia menjadi bekalan kita dalam perjalanan yang panjang ini.

Thumuhat atau obsesi yang sangat tinggi terhadap da'wah dan tarbiyyah,
berbekalkan iman yang sangat tinggi,
a'mal yang ikhlas,
dengan matlamat yang sungguh jelas, Allah ghoyatuna,
bisa melakukan apa jua demi Allah,
demi agama ini, jua demi da'wah, jalan yang kita lalui.
Walau jalannya panjang, susah, lelah dan payah,
sungguh hasilnya PASTI.
Hasil kemenangan yang dekat dari Allah.

Salah satu cabang bagaimana untuk mencapai thumuhat yang tinggi pada da'wah dan tarbiyyah,
dengan mempunyai kecerdasan yang tinggi pada emosi kita.

Ya. Kecerdasan emosi (Dzaka Syuu'ry).

Rasulullah SAW, yang mempunyai kecerdasan emosi yang sangat tinggi,
saat berhadapan dengan Abu Sufyan ketika beliau bertemu Rasulullah untuk memeluk agama islam.
Rasulullah HANYA memalingkan mukanya ketika berhadapan dengannya.
Sungguh, Rasulullah tidak menunjukkan sikap emosional pada seorang manusia yang dahulunya menjadi dalang dalam hampir setiap peperangan menentang islam.
Mampukah kita melakukan seperti itu saat kita berhadapan dengan orang yang mungkin ada cubaan untuk membunuh atau memboikot kita?
Mungkin terusan saja kita melarikan diri daripada situasi dan keadaan itu, atau cuba-cuba semula untuk mem'bunuh'nya?

SubhanaAllah, sungguh seerah antara ibrah terbaik buat kita.
Saat diri diuji untuk dengan kejadian yang memerlukan kecerdasan emosi yang tinggi.
Saat hati sungguh lelah untuk menerima takdir itu.
Saat hati agak susah untuk beriman dengan ayatNya itu.

"tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal ia baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui"
(Al-Baqarah, 2:216)

Astaghfirllah, Astaghfirllah, Astaghfirllah.
Yakinlah, ada hikmah tersembunyi di sebalik ketetapan Ilahi.
Teruskan bekerja!
Ya Allah, permudahkan segalanya.
Alhamdulillah jua atas 'hadiah' Allah yang lain buatku.
Alhamdulillah.

Oh Allah, You're the best planner though I've planned mine.
La Tahzan! (9:40)

p/s - Kau kuatkan hatiku Ya Allah,
xpernah rasa sedih seperti sedih yang ku rasai sekarang. =((

4 voice (s):

alaq ashiqin at: July 5, 2010 at 4:58 AM said...

be strong fieqa....terasa sedih skali bc post enti nie....
"sesungguhnya muslim itu ibarat satu badan, apabila salah satu anggotanya terasa sakit, seluruh badan turut merasakan sakit yang sama"
doa ana sentiasa bersama kalian...
sngt ramai yg diuji skarang....
ana mohon sahabat sume kuat yer!!!

NorFa at: July 5, 2010 at 10:07 AM said...

fiqa...nor suke post ni..boleh memujuk hati yang ngah bersedih.....thumbs up 4 u my dearie~

tulip putih at: July 5, 2010 at 5:44 PM said...

alaq :

jazakillahu khoir pd enti
insyaAllah, doakan mge kita terus kuat dan tsabat,insyaAllah :)

all the best result tomorrow kayh!
moge najah,insyaAllah.aameen :))


norfa :
he. like ur comment :)
thanks byk2..oh ye?
nor pon ngah sedih ye?
alhamdulillah Allah beri petunjuk terbaik dr Dia kan? :)
mge trus kuat dear! insyaAllah :))
jmpe nt time pre-dep ea! :)
insyaAllah :)

tulip putih at: July 5, 2010 at 5:45 PM said...
This comment has been removed by the author.
Related Posts with Thumbnails
 

© 2010 the labyrinth of piousBlogger Template by dzignine